Month: January 2017

Tipologi Perumahsakitan

A. Definisi Rumah Sakit

Rumah sakit adalah salah satu sarana kesehatan tempat menyelenggarakan upaya kesehatan. Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan, bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat. Upaya kesehatan diselenggarakan dengan pendekatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif), dan pemulihan kesehatan (rehabilitatif), yang dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu, dan berkesinambungan.

_o0a3213

B. Tugas dan Fungsi

Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang rumah sakit, rumah sakit mempunyai tugas memberikan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna. Pelayanan kesehatan paripurna adalah pelayanan kesehatan yang meliputi promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif. Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009, rumah sakit umum mempunyai fungsi:

_o0a3966

  1. Penyelenggaraan pelayanan pengobatan dan pemulihan kesehatan sesuai dengan standar pelayanan rumah sakit.
  2. Pemeliharaan dan peningkatan kesehatan perorangan melalui pelayanan kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis.
  3. Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam rangka peningkatan kemampuan dalam pemberian pelayanan kesehatan.
  4. Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan.

C. Klasifikasi  Rumah Sakit

Rumah sakit dapat diklasifikasikan menjadi beberapa golongan berdasarkan jenis pelayanan, kepemilikan, jangka waktu pelayanan, kapasitas tempat tidur dan fasilitas pelayanan, dan afiliasi pendidikan.

Mount_Elizabeth_Novena_Hospital_-_DSC_5610_Evening_cc_cropped.jpg

Berdasarkan jenis pelayanannya rumah sakit dapat digolongkan menjadi:

  1. Rumah Sakit Umum

Rumah sakit umum adalah rumah sakit yang memberikan pelayanan kesehatan yang bersifat dasar, spesialistik dan subspesialistik. Rumah sakit umum memberi pelayanan kepada berbagai penderita dengan berbagai jenis penyakit, memberi pelayanan diagnosis dan terapi untuk berbagai kondisi medik, seperti penyakit dalam, bedah, pediatrik, psikiatrik, ibu hamil, dan sebagainya.

  1. Rumah Sakit Khusus

Rumah sakit khusus adalah rumah sakit yang mempunyai fungsi primer, memberikan diagnosis dan pengobatan untuk penderita yang mempunyai kondisi medik khusus, baik bedah atau non bedah, misal: Rumah Sakit Ginjal, Rumah Sakit Kusta, Rumah Sakit Jantung, Rumah Sakit Bersalin dan Anak, dan lain-lain.

indonesiaimages-hos2-728x410

Berdasarkan Kepemilikan, rumah sakit dibagi atas:

  1. Rumah Sakit Umum Pemerintah adalah rumah sakit umum milik pemerintah, baik pusat maupun daerah, Departemen Pertahanan dan Keamanan, maupun Badan Usaha Milik Negara. Rumah sakit umum pemerintah dapat dibedakan berdasarkan unsur pelayanan, ketenagaan, fisik dan peralatan menjadi empat kelas yaitu rumah sakit umum Kelas A, B, C, dan D.
  2. Rumah Sakit Umum Swasta, terdiri atas:
  3. Rumah Sakit Umum Swasta Pratama, yaitu rumah sakit umum swasta yang memberikan pelayanan medik bersifat umum, setara dengan rumah sakit pemerintah kelas D.
  4. Rumah Sakit Umum Swasta Madya, yaitu rumah sakit umum swasta yang memberikan pelayanan medik bersifat umum dan spesialistik dalam 4 cabang, setara dengan rumah sakit pemerintah kelas C.
  5. Rumah Sakit Umum Swasta Utama, yaitu rumah sakit umum swasta yang memberikan pelayanan medik bersifat umum, spesialistik dan subspesialistik, setara dengan rumah sakit pemerintah kelas B.

Pars Hospital

_o0a3261

  • Architects : New Wave Architecture

  • Location : Rasht, Gilan Province, Iran

  • Lead Architects : Lida Almassian, Shahin Heidari

  • Design Team

    Azin Babakhanlou, Maryam Ayoubei, Ainaz Rastegar, Sara Milani nia, Soheila Zahedi, Zahra Hamedani, Sara Farahani, Maryam Amanpour, Shirin Ziaei, Sheida Ghotbi, Maryam Marefdoust, Neda Roghani, Neda Dehghani, Mohammad Keshavarzi, Mona Ramzi, Tina Yavarian, Sahar Arabgari

  • Area : 30000.0 sqm

        Sejak paruh kedua abad kedua puluh hari ini, desain arsitektur bangunan rumah sakit telah menghadapi perubahan besar. Perubahan ini berasal dari peran penting bahwa jenis bangunan akan bermain dalam konteks kota dan masyarakat sebagai fitur perkotaan.

_o0a3580

        Merancang rumah sakit tidak menjadi terlalu banyak isu-isu bermasalah hanya karena skala besar yang besar dalam desain tetapi poin penting keluar karena harus mempertimbangkan interkoneksi fungsi yang sangat rumit seperti yang mencakup daerah dari ilmu kedokteran ke teknik, psikologi … dll. Daerah-daerah yang disebutkan selalu dihadapkan dengan perubahan penting oleh waktu, bahkan dari hari ke hari. solusi terbaik yang diinginkan sebagai pasti jenis tempat mempengaruhi perasaan orang sehingga langsung Ada nilai-nilai yang harus dipertimbangkan yang membujuk perasaan kenyamanan dan mengurangi stres dan rasa sakit pada pasien, seperti distribusi sempurna dari daerah, bentuk volume, keselarasan untuk situs konteks, lihat untuk luar, ruang hijau, perabotan, bahan, warna dan cahaya.

A. Denah

Model

Model

Model

B. Tampak

 

TIPOLOGI MUSEUM

A. Definisi Museum

        Museum berdasarkan definisi yang diberikan International Council of Museums, adalah institusi permanen, nirlaba, melayani kebutuhan publik, dengan sifat terbuka, dengan cara melakukan usaha pengoleksian, mengkonservasi, meriset, mengkomunikasikan, dan memamerkan benda nyata kepada masyarakat untuk kebutuhan studi, pendidikan, dan kesenangan.

support_corporate_ext_624x351.jpg

        Karena itu ia bisa menjadi bahan studi oleh kalangan akademis, dokumentasi kekhasan masyarakat tertentu, ataupun dokumentasi dan pemikiran imajinatif di masa depan. Museum merupakan suatu badan yang mempunyai tugas dan kegiatan untuk memamerkan dan menerbitkan hasil-hasil penelitian dan pengetahuan tentang benda-benda yang penting bagi Kebudayaan dan llmu Pengetahuan.

B. Klasifikasi Museum

        Di Indonesia, museum yang pertama kali dibangun adalah Museum Radya Pustaka. Selain itu dikenal pula Museum Gajah yang dikenal sebagai yang terlengkap koleksinya di Indonesia, Museum Wayang, Museum Persada Soekarno, Museum Tekstil, serta Galeri Nasional Indonesia yang khusus menyajikan koleksi seni rupa modern Indonesia. Di Yogyakarta ada beragam jenis museum. Masing-masing museum menyajikan sekaligus mendokumentasi jenis simbol kebudayaan yang berbeda. Ada jenis museum yang mengkoleksi simbol kebudayaan berupa wayang. Ada jenis museum yang menyimpan simbol kebudayaan berupa naskah-naskah kuno dan seterusnya. Dari beragam jenis museum tersebut, setidaknya, orang bisa mengenal produk kebudayaan, baik yang telah melewati abad, seperti Kraton misalnya, atau produk kebudayaan yang belum termasuk lama, misalnya museum lukisan. (www.wikipedia.com). Menurut ICOM, museum dapat diklasifikasikan dalam enam kategori, yaitu :

  1. Art Museum (Museum Seni)
  2. Archeologi and History Museum (Museum Sejarah dan Arkeologi)
  3. Ethnographical Museum (Museum Nasional)
  4. Natural History Museum (Museum Ilmu Alam)
  5. Science and Technology Museum (Museum IPTEK)
  6. Specialized Museum (Museum Khusus) Menurut penyelenggaraannya, museum dapat dibagi menjadi dua, yaitu Museum Pemerintah museum yang diselenggarakan dan dikelola oleh pemerintah baik pemerintah pusat atau pemerintah daerah dan Museum Swasta, yaitu museum yang didirikan dan diselenggarakan oleh perseorangan. 

Berdasarkan tingkatan koleksinya, museum dapat dibagi 3, yaitu :

  1. Museum Nasional, yaitu museum yang memiliki benda koleksi dalam taraf nasional atau dari berbagai daerah di Indonesia.
  2. Museum Regional, yaitu museum yang benda koleksinya terbatas dalam lingkup daerah regional.
  3. Museum Lokal, yaitu museum yang benda koleksinya hanya terbatas pada hasil budaya daerah tersebut.

C. Tugas dan Fungsi Museum

Tugas Museum:

  1. Diarahkan kepada kegiatan untuk menetapkan agar melalui benda, dokumentasi visual dan bahan-bahan pendukung tambahan lainnya, aspek-aspek kebutuhan, aspek-aspek lingkungan hidup/kombinasi diantara keduanya, yang menjadi bidang garapan museum tersebut, menjadi sumber informasi yang mantap.
  2. Kegiatan yang berkaitan dengan penyerahan/penyampaian sumbersumber informasi yang sudah mantap itu kepada pengunjung.

Fungsu Museum:

Fungsi utama (standar bangunan museum) yang harus dimiliki oleh sebuah museum (A Good Museum Includes These Basic Function) (Sumber : Majalah Ilmu Permuseuman, 1988) adalah :

  1. Fungsi Kuraterial (Curatorial )
  2. Fungsi Pameran (Display)
  3. Fungsi Persiapan Pameran (Display Preparation)
  4. Fungsi Pendidikan (Education)

images.jpg

D. Kegiatan Museum

  1. Kegiatan Pendidikan: mampu memberikan pengetahuan tambahan mengenai koleksi-koleksi yang dipamerkan kepada masyarakat umum.
  2. Kegiatan penelitian dan studi ilmiah: hasil penelitian akan digunakan sebagai bahan acuan tambahan pengetahuan tentang benda koleksi yang dipamerkan kepada publik pengunjung museum.
  3. Kegiatan rekreasi: museum dapat menyajikan benda-benda koleksi yang dipamerkan secara menarik sehingga tidak membosankan bagi pengunjung bahkan dapat menjadi daya tarik untuk mengunjungi museum.

5041277464_bb33fdab81_b-1.jpg

E. Akomodasi Museum

Akomodasi yang tersedia pada sebuah museum adalah yang bisa memberikan kemudahan bagi pengunjung yang datang dan juga melengkapi sarana dan prasarana bagi pengunjung museum berupa cafe, restaurant, bookshop, perpustakaan untuk umum, dan auditorium untuk ceramah ataupun seminar. (building type basics for museums).

F. Prinsip Tata Pemeran

Prinsip-prinsip umum untuk penataan dan membuat satu desain dalam museum yaitu:

  1. Sistematika atau jalan cerita yang akan dipamerkan (story line)
  2. Tersedianya benda museum atau koleksi yang akan menunjang jalannya cerita dalam pameran tadi.
  3. Teknik dan metode pameran yang akan dipakai dalam pameran.
  4. Sarana serta prasarana yang akan dipakai, dana/biaya yang perlu disediakan.

unduhan

G. Metode Penyajian Koleksi Museum

Pada beberapa bagian dalam memamerkan obyek pameran memerlukan penyajian urutan macam obyek koleksi secara jelas, baik karya seni rupa dua dimensi maupun tiga dimensi, akan dibagi menurut pengelompokkan macam koleksi berdasarkan jenisnya dalam satu ruangan. Hal ini dimaksudkan antara lain:

  • Agar pengunjung dapat mengetahui secara jelas mengenai jenis-jenis obyek koleksi dari obyek dua dimensi dan tiga dimensi dari hasil karya seni di Indonesia.
  • Agar memudahkan dalam membentuk suasana tiap ruang pamer sesuai dengan jenis obyek koleksi yang dipamerkan.

Sedangkan besaran materi / obyek koleksi yang digunakan sebagai dasar perhitungan besaran ruangan yang dibutuhkan untuk fasilitas pameran karya seni rupa sangat relatif. Untuk itu besaran materi pada Museum Seni Gerabah di Bantul mengacu kepada standar besaran materi koleksi yang dipamerkan dan dapat digunakan untuk menentukan besaran ruang. Metode penyajian dapat disesuaikan dengan motivasi masyarakat lingkungan/ pengunjung museum, yakni dengan menggunakan secara terpadu ketiga metode seperti:

  1. Metode penyajian artistik, untuk meningkatkan penghayatan terhadap nilai-nilai artistik dari warisan budaya atau koleksi yang tersedia.
  2. Metode penyajian intelektual atau edukatif, dimana benda-benda yang dipamerkan tidaklah bendanya saja, tetapi dipamerkan juga semua segi yang bersangkutan dengan benda itu sendiri seperti urutan proses terjadinya benda tersebut sampai pada cara penggunaan atau fungsinya.
  3. Metode penyajian romantik atau evokatif, dalam hal ini benda yang dipamerkan harus disertakan dengan memamerkan semua unsur lingkungan dimana benda-benda tersebut berada.

H. Persyaratan Museum

  1. Persyaratan Kebutuhan Fisik Museum
  • Ruang kerja untuk konservator, staff perpustakaan dan administrasi
  • Memiliki ruang koleksi
  • Memiliki ruang pameran tetap dan sementara
  • Memiliki laboratorium
  • Memiliki studio pemotretan dan studio audio visual
  • Memiliki ruang penerangan dan pendidikan
  • Menyediakan fasilitas penikmatan dan rekreasi

      2. Persyaratan Lokasi Museum

  • Lokasi harus strategis. Tidak harus di pusat kota,melainkan tempat yang mudah dijangkau oleh umum.
  • Lokasi museum harus sehat. Tidak terletak di daerah industry yang banyak polusi udara,serta tidak bertanah lumpur, rawa, atau pasir. Elemen- elemen iklim harus terkontrol,setidaknya memiliki kelembaban udara mencapai kenetralan antara 55% – 65%

       3. Persyaratan Bangunan

  • Memikirkan ruang-ruang yang diperlukan untuk kepentingan museum (pembagian ruang, jumlah dan ukuran ruang, factor elemen iklim yang berpengaruh pada benda koleksi dan sirkulasi udara yang baik, juga masalah system penggunaan cahaya)
  • Bangunan harus sanggup menyelamatkan obyek museum, personil museum, dan pengunjung museum dan memenuhi beberapa persyaratan minimal bangunan.

       4. Persyaratan Koleksi Museum

  • Mempunyai nilai sejarah dan ilmiah (termasuk nilai estetika)
  • Dapat diidentifikasikan mengenai wujudnya (morfologi), tipe (tipologi), gaya (style), fungsi, makna, asalnya secara historis dan geografis, genus atau periode dalam geologi khususnya untuk benda-benda sejarah dan teknologi.
  • Harus dapat dijadikan dokumen, dalam arti sebagai bukti kenyataan dan kehadirannya (realitas dan eksistensi) bagi penelitian ilmiah.
  • Dapat dijadikan suatu monument atau bakal jadi monument dalam sejarah alam dan budaya.
  • Benda asli (realia), replica, atau reproduksi yang sah menurut persyaratan museum.

        5. Persyaratan Elemen Pendukung Museum

  • Kualitas Cahaya

            Pencahayaan alami maupun buatan dapat mengakibatkan kerusakan pada berbagai bahan koleksi. Batu, logam, keramik pada umumnya tidak peka terhadap cahaya, tetapi bahan organic lainnya seperti tekstil, kertas, koleksi ilmu hayatu adalah bahan yang peka terhadap cahaya. Cahaya merupakan suat bentuk energy elektromagnetik. Cahaya memiliki dua jenis unsure sinar yang dapat membahayakan koleksi yaitu sinar ultraviolet dan sinar inframerah (infrared), yang tidak dapat dilihat oleh mata telanjang.

museums1fourseasons

        Sinar ultraviolet dapat membahayakan koleksi karena dapat menimbulkan berbagai perubahan pada bahan dan warna koleksi. Selain itu, untuk jangka waktu yang lama, sinar ultraviolet ini dapat menyebabkan kerusakan yang cukup serius terhadap keawetan benda koleksi tersebut. Pencahayaan buatan lebih baik daripada pencahayaan alami. Supaya tidak merusak, cahaya buatan harus tetap dimodifikasi pada iluminasi (tingkat keterangan cahaya(, untuk mengurangi radiasi sinar ultraviolet

tipo

  • Akustik

         Akustik bervariasi pada tiap museum. Akustik pada tiap ruang haruslah nyaman bagi perorangan maupun kelompok. Sangat penting bagi pembimbing tur agar dapat didengar oleh kelompoknya tanpa mengganggu pengunjung yang lain. Beberapa ruangan untuk fungsi tertentu seperti ruang pertemuan, orientasi, auditorium harus dirancang oleh ahlinya. Ruang lainnya seperti area sirkulasi utama dan ruang pameran memerlukan penataan akustik tertentu untuk mencegahnya menjadi terlalu “hidup” sehingga merusak pengalaman yang ingin diciptakan museum.

  • Teknologi

          Teknologi nampaknya kan mempunyai pengaruh yang dramatis pada museum-museum modern. Fleksibilitas untuk menerima teknologi-teknologi baru adalah pertimbangan desain yang penting untuk diingat. Tergantung pada jenis museumnya, ruang pamer dan ruang-ruang lain seharusnya dilengkapi dengan tata tanda yang inovatif, informasi, interaksi pengunjung, kunjungan “jarak jauh” dan pameran. Sistem-sistem teknologi bisa saja diekspos maupun disembunyikan.

British Museum London

09fb98cc65cd024b02f0f7899678a426

A. Sejarah

        British Museum di London ialah salah satu museum terbesar dan terpenting dalam sejarah dan budaya manusia di dunia.Koleksi permanennya berjumlah lebih dari 8 juta benda, yang merupakan salah satu koleksi dengan jumlah terbesar dan terlengkap di dunia dan berasal dari seluruh benua, yang memberikan gambaran dan dokumentasi sejarah kebuayaan manusia dari awal tercipta hingga masa kini.

        British Museum didirikan pada tahun 1753, yang bermula dari koleksi milik seorang dokter dan ilmuwan bernama Sir Hans Sloane. Museum ini pertama kali dibuka kepada publik pada 15 Januari 1759 di Montagu House di Bloomsbury, yang menjadi lokasi museum ini sekarang. Pengembangan museum tersebut selama dua setengah abad merupakan hasil dari rekaman berkembangnya kolonial Inggris dan mengakibatkan terciptanya beberapa institusi, yang pertama adalah British Museum (Natural History) di South Kensington pada tahun 1887. Beberapa koleksi yang terkenal di antaranya Elgin Marbles dari Parthenon, yang menjadi kontroversi mengenai kepulangan benda tersebut ke negara asalnya.

        Hingga 1997, ketika British Library (sebelumnya merupakan ruang baca British Museum) pindah ke lokasi yang baru, British Museum merupakan suatu institusi yang unik karena memiliki museum purbakala nasional dan perpustakaan nasional pada bangunan yang sama. Museum ini merupakan badan publik non-departemen yang disponsori oelh Departemen Kebudayaan, Media dan Olahraga, dan seperti museum lainnya di seluruh Britania raya, museum ini tidak menarik biaya masuk, kecuali untuk peminjaman benda koleksi. Sejak 2002 direktur British Museum adalah Neil MacGregor.

B.  Denah

795594310d428c4ce0c9a5ab39c116d1

Lantai 1 – 2

upper_floor071111

Lantai 3 – 5

C. Potongan

4ff51a5128ba0d034e00000a_hanoi-museum-gmp-architekten_1851_schnitt_1-1.png